Hukum Pidana Internasional : Penegakan

PENEGAKAN HUKUM PIDANA INTERNASIONAL

Pendekatan tradisional (indirect control system))

  • Int. crime ditentukan oleh konvensi multilateral
  • Penegakan dan sanksi diserahkan kepada hukum pidana nasional dari negara peserta
  • Negara ybsk wajib mengusut/ menuntutnya atau mengekstradisikannya

Pendekatan Modern (direct control system)

  • Pembentukan mahkamah Pidana Internasional / ICC
  • Hk internasional

Upaya-upaya Awal

  • Perang Dunia Pertama (1917-1919) > membangkitkan tekad masyarakat internasional untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab. Tetapi tekad ini tidak terlaksana,
  • Padahal dalam Perjanjian Perdamaian Versailles (1919) yang ditandatangani oleh Negara-Negara Sekutu dengan Jerman, disebutkan bahwa akan ada pengadilan bagi mereka yang bersalah melakukan kejahatan perang, termasuk Kaiser Wilhem – kepala negara Jerman pada waktu itu.
  • Kaisar Wilhem tidak jadi diadili karena ia melarikan diri ke Belanda (sepupunya adalah Raja Belanda pada saat itu), yang menolak melakukan ekstradisi atas dirinya.

Pengadilan Leipzig

  • Negara-negara Sekutu memberi daftar 900 nama tersangka kepada Jerman untuk diadili di depan pengadilan militer di Jerman. Pada akhirnya jumlah tersangka terus berkurang dan hanya 12 nama yang diadili.
  • >>> dari semua terdakwa yang diadili, 6 orang di antaranya hanya mendapatkan hukuman ringan.
  • Dalam pengadilan yang dikenal sebagai “Leipzig Trials”, beberapa orang tentara Jerman dinyatakan bersalah karena mengikuti perintah yang melanggar hukum perang –yaitu menembaki sampai tenggelam sebuah kapal yang dipakai sebagai rumah sakit.
  • Tahun 1920-an, diperkirakan sekitar 1,5 juta orang Armenia dibantai oleh kekuatan yang didukung pemerintah Turki, tanpa ada sebuah reaksi yang berarti dari masyarakat internasional.
  • Pada akhir konflik, sebuah perjanjian yang mencantumkan proses pengadilan ditolak oleh Turki dan diganti dengan perjanjian damai yang mencantumkan amnesti.

Pengadilan Nuremberg

  • Piagam London (London Charter of the International Military Tribunal), yang juga dikenal sebagai Piagam Nuremberg
  • Inggris, Amerika Serikat, Perancis dan Uni Soviet yang menandatangani Piagam London sebagai dasar dari pembentukan Pengadilan Militer Internasional
  • Australia, Belgia, Czechoslovakia, Denmark, Ethiopia, Yunani, Haiti, Honduras, India, Luxembourg, Belanda, Selandia Baru, Norwegia, Panama, Paraguay, Polandia, Serbia, Uruguay dan Venezuela
  • dua jalur pengadilan:
    • Pengadilan Militer Internasional, untuk mengadili para penjahat perang yang berperan sebagai “arsitek” kejahatan, dan
    • pengadilan domestik, untuk mengadili para penjahat perang yang merupakan kaki tangan.
  • 24 terdakwa terpilih untuk diadili. hanya 21 orang yang hadir di persidangan.
  • Putusan 1 Oktober 1946: 12 hukuman mati, 3 penjara seumur hidup, 4 org penjara 10-20 tahun, dan tiga orang terdakwa lainnya bebas.

Pengadilan Domestik untuk Penjahat Perang

  • Control Council Law No. 10 (CCL-10), yang mulai diberlakukan pada 20 Desember 1945, >> dasar hukum untuk mengadili individu yang dianggap sebagai penjahat perang “kecil” di depan pengadilan domestik.
  • Dua belas sidang digelar dengan menggunakan CCL-10. Sidang pertama digelar tanggal 26 Oktober 1946 dan sidang terakhir pada tanggal 14 April 1949.
  • 185 orang terdakwa yang diajukan ke persidangan, 12 orang dijatuhi hukuman mati, 8 orang dijatuhi hukuman seumur hidup dan 77 orang dijatuhi masa hukuman penjara. Terdakwa lainnya dibebaskan.
  • Perbedaan signifikan antara CCL-10 dengan Piagam London adalah bahwa :
    • dalam CCL-10, penahanan, penyiksaan, pemerkosaan masuk ke dalam kategori kejahatan terhadap kemanusiaan.
    • Selain itu, prasyarat bahwa kejahatan terhadap kemanusiaan harus terjadi dalam konteks perang, tidak ada lagi. Kejahatan terhadap kemanusiaan dapat terjadi di dalam maupun di luar konteks perang.

Pengadilan Tokyo

  • Pengadilan Tokyo membuat klasifikasi tiga jenis kejahatan: “Kelas A” (kejahatan terhadap perdamaian),
  • “Kelas B” (kejahatan perang) dan
  • “Kelas C” (kejahatan terhadap kemanusiaan) – yang dilakukan selama berlangsungnya Perang Dunia II.
  • 28 orang pemimpin militer dan politik Jepang saat itu dituntut telah melakukan kejahatan “Kelas A”
  • lebih dari 300.000 orang Jepang dituntut telah melakukan kejahatan “Kelas B” dan “Kelas C”.
  • Jenis kejahatan “Kelas C” meliputi kekejaman yang terjadi selama berlangsungnya perang.

Nuremberg Principle

  • Adanya pertanggungjawaban individu secara hukum (individual liability) atas kejahatan-kejahatan berat.
  • Bahwasanya dalam kaitannya dengan kejahatan berat, maka hukum internasional mengalahkan hukum domestik.
  • Tidak ada kekebalan bagi kepala negara atau aparat negara untuk kejahatan berat.
  • “Mendapat perintah” tidak dapat dipakai untuk membela diri, karena setiap individu mempunyai kewajiban untuk tidak mematuhi sebuah perintah yang melanggar hukum.
  • Mendefinisikan kejahatan-kejahatan berat yang menjadi urusan seluruh umat manusia. Yaitu kejahatan terhadap perdamaian, kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Kejahatan Internasional dalam London Charter

  • (a) CRIMES AGAINST PEACE: namely, planning, preparation, initiation or waging of a war of aggression, or a war in violation of international treaties, agreements or assurances, or participation in a common plan or conspiracy for the accomplishment of any of the foregoing;
  • (b) WAR CRIMES: namely, violations of the laws or customs of war. Such violations shall include, but not be limited to, murder, ill-treatment or deportation to slave labor or for any other purpose of civilian population of or in occupied territory, murder or ill-treatment of prisoners of war or persons on the seas, killing of hostages, plunder of public or private property, wanton destruction of cities, towns or villages, or devastation not justified by military necessity;
  • (c)CRIMES AGAINST HUMANITY: namely, murder, extermination, enslavement, deportation, and other inhumane acts committed against any civilian population, before or during the war; or persecutions on political, racial or religious grounds in execution of or in connection with any crime within the jurisdiction of the Tribunal, whether or not in violation of the domestic law of the country where perpetrated

 

Ratione Marteriae

R. Per sonae

R. Loci

R. Tempus

  1. Crimes Against Peace
  2. War Crimes
  3. CAH

Individu or members of organizations

Europe

1945

  1. Crimes Against Peace
  2. War Crimes
  3. CAH

Individu

Far East

1946

  1. Grave Breaches of GC
  2. Violations of the laws or customs of war
  3. Genocide
  4. CAH

individu

Former Yugoslavia

Since 1991

  1. Genocide
  2. Crimes Against Humanity
  3. Violation of art. 2 GC & AddProt II

WN Rwanda/

individu

Rwanda & Neg Tetangga

1-1-94 sd

31-12-94

1. Genocide, — 2. CAH

3. War crimes – 4. The Crime of Agression

individu

All

2000

 

 

 

Statuta Roma

  • Statuta Roma ditandatangani pada tanggal 17 Juli 1998, oleh negara-negara peserta yang menggagas sebuah mahkamah pidana internasional yang permanen. Dari 120 negara yang hadir, 20 negara abstain, dan 7 negara menentang termasuk Amerika Serikat, Cina, Israel dan India.1 Mahkamah Pidana Internasional (International Criminal Court – dikenal dengan singkatan ICC) berdiri pada tanggal 1 Juli 2002 ketika 60 negara telah meratifikasinya.

Yurisdiksi ICC

  • Yurisdiksi Material: (Pasal 5-8) ICC dapat mengadili kejahatan genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang, dan kejahatan agresi. [Tetapi, kejahatan agresi baru akan didefinisikan pada tahun 2008].3
  • Yurisdiksi Temporal: (Pasal 11) ICC hanya memiliki yurisdiksi terhadap kejahatan yang terjadi setelah Statuta Roma berlaku, sesudah 1 Juli 2002.
  • Yurisdiksi Teritorial: (Pasal 12) ICC memiliki yurisdiksi terhadap kejahatan yang dilakukan di dalam wilayah negara peserta, tanpa melihat kewarga-negaraan dari pelaku. Termasuk, negara-negara yang mengakui yurisdiksi ICC atas dasar deklarasi ad hoc (misalnya ada negara di mana terjadi kejahatan internasional dan pemerintahan negara itu mendeklarasikan bahwa negaranya mengakui yurisdiksi ICC, walaupun belum menandatangani Statuta Roma) dan dalam wilayah yang ditentukan, secara sepihak, oleh Dewan Keamanan.
  • Yurisdiksi Personal: (Pasal 25-26) ICC memiliki yurisdiksi terhadap orang, dan bukan terhadap entitas yang abstrak.5 Akan tetapi ICC tidak memiliki yurisdiksi terhadap pelaku yang berusia di bawah 18 tahun.

Asas-Asas ICC

Complementary Principle

Unwilling – tidak mau (Pasal 17 (2))

  • Suatu negara dinyatakan tidak mempunyai kesungguhan dalam menjalankan pengadilan apabila:

    • Pengadilan nasional dijalankan dalam rangka melindungi pelaku dari tanggung jawab pidana atas kejahatan berat tersebut

    • Terjadi penundaan yang tidak konsisten dengan niat untuk mendapat keadilan

    • Pengadilan dilakukan secara tidak independen dan memihak, serta tidak konsisten dengan niat untuk mendapatkan keadilan

Unable – tidak mampu (Pasal 17 (3))

  • Pengadilan suatu negara dinyatakan tidak mampu apabila
    • terjadi kegagalan sistem pengadilan nasional, secara menyeluruh ataupun sebagian. Sehingga negara tersebut tidak mampu menghadirkan tertuduh atau bukti dan kesaksian yang dianggap perlu untuk menjalankan proses hukum. rinsip Komplementer
  • Ne bis in idem (Pasal 20): Tidak ada seseorang pun dapat dipidana untuk kedua kali dalam perkara yang sama. Akan tetapi ada pengecualian terhadap prinsip ini apabila dapat dibuktikan pengadilan yang digelar dilakukan untuk melindungi pelaku atau tidak dilakukan sesuai standar hukum internasional.
  • Nullum crimen sine lege, nulla poena sine lege (Pasal 22 & 23): Seseorang hanya dapat dituntut berdasarkan kejahatan yang diakui dalam Statuta Roma. Dan seseorang yang dinyatakan bersalah oleh pengadilan hanya boleh dihukum sesuai dengan ketentuan berdasarkan Statuta ini.
  • Nonretroaktif (Pasal 24): Tidak seorangpun dapat dituntut melakukan kejahatan berdasarkan Statuta Roma apabila dia melakukan perbuatan tersebut sebelum Statuta ini berlaku.
  • Pertanggungjawaban pidana individu (Pasal 25): ICC mempunyai yurisdiksi terhadap orang (bukan institusi, perusahaan atau negara) yang melakukan kejahatan yang tertera dalam Statuta, ataupun yang memerintahkan, atau memfasilitasi terjadinya kejahatan tersebut, termasuk mereka yang menghasut, secara terbuka, untuk dilakukannya genosida.
  • Mengecualikan yurisdiksi terhadap pelaku berumur di bawah 18 tahun (Pasal 26): ICC menggunakan standar Konvensi Anak, dan tidak akan mengadili pelaku anak-anak.
  • Tidak mengenal imunitas (Pasal 27): Tidak ada kekebalan hukum dengan alasan menjalankan tugas
  • resmi, khususnya tidak ada kekebalan sebagai kepala ataupun aparat negara.
  • Pertanggungjawaban komandan dan atasan (Pasal 28): Seorang komandan militer atau atasan (sipil) mempunyai tanggung jawab pidana terhadap kejahatan yang dilakukan oleh orang di bawah komandonya, apabila ia mengetahui, atau seharusnya mengetahui, bahwa orang di bawah komandonya melakukan kejahatan, dan ia gagal mencegah atau menghukum.
  • Tidak mengenal adanya kedaluwarsa atau batas waktu (Pasal 29): Artinya, sampai kapan pun ICC mempunyai kewajiban mengadili pelaku kejahatan berat sesuai Statuta Roma.
  • Dengan niat dan mengetahui (Pasal 30): Untuk membuktikan tanggung jawab pidana, maka niat pelaku untuk melakukan kejahatan tersebut harus bisa dibuktikan. Pelaku juga mengetahui bahwa ada situasi tertentu atau konsekuensi tertentu akan terjadi akibat dari sebuah tindakan.
  • Asas pembelaan (Pasal 31): Tanggung jawab pidana dihapuskan pada orang yang, ketika melakukan kejahatan, mengalami gangguan jiwa, mabuk, melakukan bela diri, dilakukan di bawah ancaman terhadap jiwa seseorang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: